Rabu, 21 Maret 2012

Harus apa saya ini? Saya udah dari agak lama lama jadi goyah karena bujukannya bu eulis. AKu juga mikir mungkin aku bisa lebih sukses di biologi, tapi nanti jurusan apa? Aku masih belum kebayang

Kalau kimia udah pasti banget mau kesana sininya, tapi bagaimana? Aku mulai meragukan kemampuan aku šŸ˜„

Aku bingung, aku ga punya 1 pun sertifikat buat kimia. Tapi biologi ada lah. Asa sayang juga.

Tadi bu tati ketemu aku dan dia ngajak aku masuk geologi (Olimpiade). Aku nolak karena ya aku mau ikut kimia. Aku bantu bentar nyari anak ke kelas kelas buat kebumian, tapi cape juga ya, kabur weh. Udah weh ya aku nyari bu liza lagi buat ngumpulin tugas.

Eh pas aku ke kelas lagi, ada bu tati mau keluar dari kelas aku. Dan disinilah bu tati ngomongin aku. Semua orang berpikir ibu maksa aku masuk geologi, dan itu benar banget. Mungkin ga ada yang sadar kalau sebenernya ibu marah karena aku nolak secara halus wae, mungkin terlalu halus jadi asa kurang tegas. Da masalahnya aku gatau kalau harinya barengan sama kimia apa engga.

Tapi seandainya beda juga aku mau fokus ke kimia lah!

Okay, aku akhirnya diem di kelas dan masih merenung, mencerna kata kata ibu.

Udah tinggalin fisika mah terlalu tinggi, mending geologi yang udah keotakan sama kamu!

Ini maksudnya apa coba? geologi ka INDUKĀ atauĀ MAMAHĀ semua mata pelajaran. Masa geologi bisa ai fisika engga? Maksudnya apa ini teh bu? Aku teh asa bingung, aku teh puguh ga bisa geologi, aku lelah ngapalin. Kemarin kemarin aja dari litosfer, biosfer, antroposfer,Ā hidrosfer, atmosfer, danĀ pedosfer. Kalau ga salah cuma itu pembagian secara Garis SUPER Besarnya.

Nah dari itu kemarin yang bisa aku pelajari cuma litosfer aja dan taukah kalian itu juga belum semua. Dan kata kakak kelas yang mengajari saya segitu mah masihĀ UMUM. What? Saya hampir bucat dipaksa ngapalin sesuatu yang sama sekaliĀ GAĀ aku suka!

Aku akhirnya cape dan berpindah tempat, aku keluar dan duduk di bangku. Eh dissa keluar dari R.O. (Ruang OSIS). Dia ngajak ke RO, aku ikutin aja. Da aku juga bingung mau apa. Aku disana udah enak banget nyari tempat super PW buat duduk. Eh Edan ada fanji masuk, ngagetin gila! Aku kan bukan anak OSIS jadi aja hahah kata dissa nina mah gpp tapi da aku tetep aja ga enak.

Okay karena aku udah ga nyaman di RO aku keluar, ketemu Bu Eulis, Aku salam dan ibu bilang gini :

Na nanti teh ada olimpiade tanggal 26. Ibu udah daftarin kamu

Aku bereaksi : “HaaaaaaaaaaAH”

Aku langsung ngadu ke ibu eulis

Ibu tadi aku udah dipaksa bu tati ikut geologi, tapi aku gamau šŸ˜¦

Ibu Eulis : Yah naha atuh ikut?

Me : Aku ga dikasih kesempatan ngomong

Dissa : Iya bu, malah si ibu maksa bu.

Aku cuma bisa pasrah pas bu tati marah tea.

Ibu Eulis : Ya udah bilang aja ga bisa udah didaftarin biologi, kemarin kan kamu udah ikut LCTB na

Aku : Hmm tapi bu.. (Dipotong)

Ibu Eulis : Nanti ibu bantu ngomongnya. (Pergi weh ibunya)

Aku teh mau bilang ke ibu kalau aku juga pengen ikut kimia, tapi bagaimana? What happen? Why all thing look more zzzzzz

Aku bingung sendiri harus ikutin kata hati atau otak?

Me : Hey give me advice! What must i choose? Chemical or biology?

Brain : Biology of course, it look you’ve better fortune than on chemical

Heart : Just choose what you want, what is your real goal to be?!

Aku merenung sambil mikir, tujuan sebenarnya aku cuma mau ngalahin papah aku dan itu yang membuat aku ngebet kimia. Aku udah kaya gini dari SMP, masa iya aku urungin? Seandainya aku pilih biologi juga aku nanti kuliah ke apa? Aku bingung šŸ˜¦

Yang kaya gini harus dipikirin matang matang. Biar hasilnya juga matang. Ga setengah setengah. Aku punya waktu 1 tahun sebelum UN dan ujian masuk PTN. Aku harap banget bisa ngehindarin SMPTN, aku trauma. Makanya aku butuh sertifikat untuk mendukung aku biar bisa jalur Undangan. Please Allah, help me. Help me to solve all my problem. I Always Need You Allah.

I am not a good person, but i just can praying to you. Help this poor human.

Andai aku bisa melihat masa depan, sekaliiiiiiiiii aja. Aku mau liat kalau aku pilih biologi nanti aku gimana? Kalau Kimia gimana? Dan tentu saja masa depan yang lebih bagus aku pilih. Tapi sayang aku ga bisa liat masa depan šŸ˜¦

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: