Jumat, 13 April 2012

Pengen banget sih ikut ke villa. Awalnya sama orang tua ga boleh ya. Okay aku rada kesel sih awalnya masalahnya itu mungkin jadi pengalaman baru banget. Dan entah kenapa aku asa rada terobsesi sama 17 tahun. Aku pengen banyak hal special terjadi di umur aku ini. Dan pergi ke villanya tuh pas hari ulang tahun aku, yap ulang tahun ke 17 aku.

Okay aku akhirnya diem aja, da diomongin sama orang tua tentang segala pikiran buruk mereka kan buat bosen dan pasti dalam hati “Iya aku tau tapi ga akan kejadianlah aku bisa jaga diri.”

Aku cuma bisa diem diomongin wae, dan akhirnya mereka cape. Dan esok harinya atau bisa aku sebut hari ini. Papah ngomongin villa lagi dan well aku dikasih izin buat pergi. Aku juga ga ngerti kenapa cuma mungkin mamah bilang soal cerita aku di meja makan ke papah dan papah luluh.

Gini nih kemarin aku bilang ke mamah. Pertamanya ngerayu biar boleh, mamah bales ga boleh dia bilang 80% mamah ga ngasih izin. Ya aku terus mencoba merayu biar 20% nya itu bisa jadi 100% hahaha. Tapi pada akhirnya aku kalah, da mau gimana mereka ngelarang karena khawatir banget. Bukan karena ga boleh tapi takut kejadian apa apa. Dan aku tau ke khawatiran orang tua ga akan bisa ilang, komo deui dari ibu. Jadi aku cuma bisa diem sampai mamah ngomongnya beres dan pas beres aku bilang “Mah itu kan pas hari ulang tahun aku” dan seketika kami berdua padiem diem.

Aku kepikiran pas di villa tuh ya aku gatau gimana sih cuma aku mah rarasaan pasti nanti aku diceburin ke kolam, entah kolam renang entah kolam ikan yang kecil. Kayaknya seru gitu dibandingkan buat party gitu. Lebih berkesan dan pengalaman. Party mah udahlah nanti party wedding. Eh?

Nah mungkin mamah ngerti perasaan aku. Dan mungkin mamah tau aku 17 tahun di tahun ini. Dan mungkin mamah pernah ngerasain hal serupa. Eh gatau deng, maksud aku perasaan yang menginginkan hal special terjadi. Tapi who knows?

Baiklah papah ngasih izin, dan pilihan kamu mau ikut atau engga? (Papah ngomongnya nada biasa.) Aku diam sejenak. Dan aku pun menolak. Waw sekali bukan? Entahlah aku merasa aku lebih baik ga pergi. Aku mikirnya walau udah diizinin bukan berarti kekhawatiran mereka hilang ditambah kondisi rumah yang kaya gini, aku ga bisa egois dengan kemauan aku. Lebih baik di rumah, lebih aman, terpercaya, dan berbakti. Ga berbakti juga sih, ya setidaknya ga buat khawatir orang tua. Aku kan gini gini masih menyulitkan orang tua. ya setidaknya ga nambah dengan buat mereka khawatir bisa bisa mereka mati jantungan kalau aku kaya gitu, Eh Astaghfirullah.

Ya setiap keputusan ada resikonya. Dan resikonya aku merelakan hal yang aku damba pupus gitu aja. Baiklah tidak apa~

Masih ada tahun tahun depan. Kalau seandainya ga kecapai, ya nanti weh kalau aku punya anak kan nanti bisa aja ada acara gini lagi, dan maybe aku bisa jadi orang tua penanggung jawab. Okay rasanya pasti beda tapi ya baelah daripada engga sama sekali.

Ya acara nginep nginep kan bisa nanti aku di bali. Walau kayaknya aku bakal seorang diri kesana tapi its okay. Aku ini orang yang paling bisa menikmati waktu sendiri. Apa ya kalimat yang lebih pasnya? Pokoknya katanya da emang Tipe Darah B mah paling hebat nikmatin waktu sendiri.

Nih aku dapet dari sini

Dan ini tuh Fakta! Aku kira kebetulan, eh ternyata emang udah ngalir di darah wkwkw

Kaya waktu aku nonton sendiri rasanya tuh beda dan rasanya tuh seru banget. Tapi ini bukan alasan untuk tidak lagi menghabisakan waktu bersama sahabat sahabat aku tercinta.

Advertisements
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: